Ledakan di Tangkahan Ikan Sibolga, Polisi Amankan Dua Terduga Pelaku

Infonesia.id, Sibolga– Kasus ledakan yang sempat menghebohkan warga Kota Sibolga di tangkahan ikan UD Beringin, akhirnya terungkap.

Polres Sibolga mengamankan dua terduga pelaku yang bertanggungjawab.
Keduanya berinsial D (31), warga Budi Luhur, Kecamatan Pandan, Kabupaten Tapanuli Tengah, dan FA (37), warga Jalan Perintis Kemerdekaan, Kelurahan Pasar Belakang, Kecamatan Sibolga Kota, kota Sibolga.

Tersangka D berperan sebagai operasional lapangan dan pemegang kunci gudang tempat penyimpanan bahan peledak (pengontrak) sekaligus penyedia bahan peledak. Sementara FA sebagai pengurus kapal sekaligus pemasaran ikan hasil tangkapan dengan bahan peledak.

“Untuk nama-nama lainnya yang diduga ikut terlibat dalam kasus ini sudah kami kantongi, namun belum bisa kami ungkapkan pada saat ini,” kata Kapolres Sibolga, AKBP Taryono Raharja, dalam keterangan persnya di Mapolres Sibolga, Senin (31/1/2022).

Saat ledakan itu terjadi, kedua terduga pelaku diketahui ternyata masih berada di lokasi. Namun terduga pelaku FA kemudian melarikan diri ke Sumatera Barat, hingga akhirnya menyerahkan diri.

Bahan peledak itu sendiri merupakan sisa dari sejumlah bahan peledak, yang dibawa sebelumnya oleh kapal tertentu dari tangan kedua terduga pelaku.

Dimana selepas melaut dan melakukan aktivitas bongkar ikan di tangkahan, tekong kapal bersama anak buah kapal (ABK) menyimpan sisa bahan peledak tersebut (lk 60 botol) terlebih dahulu ke sebuah gubuk di Dusun Panangkalan, Kecamatan Tapian Nauli, Kabupaten Tapanuli Tengah (Tapteng).

“Apa pemicu atau pemantik sehingga terjadi ledakan, itu masih dalam proses pemeriksaan Labfor Brimob Poldasu. Begitu juga dari mana bahan peledak tersebut diperoleh, itu juga masih dalam proses penyelidikan. Informasinya, bahan peledak itu diperoleh dari luar daerah,” tukas Taryono. (ram/infonesia)