Kisah Pawang Hujan Sirkuit Mandalika, Direkrut Erick Thohir Hingga Digaji Ratusan Juta Rupiah

Infonesia.id- Cuaca di Sirkuit Mandalika, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, harus ideal agar event MotoGP berlangsung lancar dan sukses.

Salah satu upaya dari panitia yakni Mandalika Grand Prix Association (MGPA) adalah dengan mempekerjakan seorang pawang hujan. Juru ‘pengotak-atik’ cuaca itu di kawasan Sirkuit Mandalika itu adalah Rara Isti Wulandari.

Rara, sapaan akrabnya, mengaku memang secara resmi dipekerjakan Indonesia Tourism Development Corporation selaku perusahaan BUMN pemilik Sirkuit Mandalika yang juga membawahi MGPA selaku panitia penyelenggara.

Rara mengatakan sudah dipekerjakan ITDC dan MGPA sejak hari terakhir World Superbike (WSBK). Dia mengklaim diminta langsung oleh Menteri BUMN dan Direktur Utama ITDC Abdulbar M Mansoer.

“Di WSBK itu hari terakhir dan jadi pawang hujan jarak jauh. Nah habis itu bulan Februari 2022 pak Erick Thohir ada acara di Jakarta. Ketemu pak Erick, pak Barry (Abdulbar) ITDC, lalu saya di bawa ke sini. Jadi dari pre-season dan acara ini. Pre-season itu 11-13 Februari sukses,” kata Rara Isti Wulandari di kawasan Sirkuit Mandalika, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, Sabtu (19/3/2022).

“Untuk balapan utama tanggal 20 Maret, saya cuma diminta cerah ceria, saya terjemahkan sendiri. Pokoknya cuaca enak. Tapi kalau pak Erick Thohir minta hujan ya kalian harus terima. Karena saya memohon demi kebaikan Indonesia,” tambahnya.

Rara menuturkan bahwa dirinya mendapat bayaran cukup besar dari MGPA untuk mengatur cuaca di kawasan Sirkuit Mandalika. Meski tak mengatakan secara jelas, dia menyebut bayaran yang diterimanya mencapai tiga digit alias ratusan juta untuk 21 hari kerja.

“Saya dibayar MGPA dan ITDC. Bayaran saya itu tiga digit untuk 21 hari,” beber Rara yang selalu beraktivitas tanpa alas kaki ketika memanjatkan doa-doa dengan harapan mengubah cuaca sesuai rencana.